Jumat, 23 Feb 2024
  • SELAMAT DATANG di Official Site SMA Negeri 1 Taman Sidoarjo Jawa Timur

Belajar Sejarah Menyenangkan dengan Membuat Film Dokumenter

 

Oleh : Muhammad I’mad Hamdy, S. Pd., Guru Sejarah SMAN 1 Taman Sidoarjo

Guru atau pendidik selalu ingin membuat siswanya senang dan antusias dalam mengikuti materi pelajaran yang disampaikan ke siswanya. Apalagi untuk mata pelajaran yang kebanyakan waktunya untuk bercerita atau metode ceramah, sejarah salah satunya. Memilih model pembelajaran yang menyenangkan menjadi pilihan pertama sebelum mentransfer ilmu ke siswa. Sungguh hal yang biasa bila materi sejarah hanya disampaikan dengan ceramah ini akan berdampak pada siswa. Siswa akan merasa bosan dan jemu mendengarkan guru berceramah/bercerita. Bukankah, hakekat belajar sejarah itu mengambil pelajaran masa lalu guna diterapkan untuk masa kini dan sebagai pijakan untuk membangun masa depan yang lebih baik.

Salah satu model yang dapat digunakan untuk mencapai tujuan pembelajaran sejarah adalah dengan meaningfull Learning (pembelajaran bermakna). Siswa diajak langsung merasakan peristiwa sejarah dalam pembuatan film dokumenter, dengan begitu siswa mampu mengaitkan konsep-konsep yang telah dipelajari dengan pengalaman yang terjadi dalam hidupnya. Tentu hal ini juga akan menambah pengalaman siswa, tidak hanya terkait konten sejarah saja, tetapi juga mengasah siswa dalam bekerjasama dan bergotong royong dalam tim produksi projek film dokumenter.

Materi peristiwa sejarah yang bisa diterapkan untuk film dokumenter juga sangat beragam, salah satunya materi Proklamasi Kemerdekaan Indonesia. Materi ini juga mengandung muatan perjalanan perjuangan bangsa Indonesia dalam meraih kemerdekaan, tentu akan menumbuhkan rasa nasionalis pada diri siswa.

Dalam pelaksanaan projek pembuatan film dokumenter ini, guru terlebih dulu membagi siswa kedalam kelompok tim produksi yang terdiri dari koordinator produksi (bertugas mengkoordinir/menyutradarai film), talent (aktor), wardrobe & property (bertugas menyiapkan busana dan peralatan dalam proses shooting), editing & marketing (bertugas pasca produksi film dan menyiapkan penanyangan film dalam kelas). Dalam penyusunan tim produksi ini, siswa diberikan keleluasaan untuk memilih joobdeks sesuai dengan minat dan kemampuan masing-masing, dengan begitu pembelajaran ini juga bersifat insklusif atau berdiferensiasi.

Setelah membuat tim produksi, guru memberikan stimulus kepada siswa untuk melakukan riset terkait peristiwa, tokoh, latar belakang dan latar tempat. Contohnya “Siapa saja tokoh yang terlibat dalam peristiwa Proklamasi Kemerdekaan Indonesia dan apasajakah perannya ?” tahapan ini berguna untuk siswa dalam menyusun naskah dan alur film. Setelah itu barulah siswa menyusun naskah dengan memperhatikan sumber-sumber sejarah yang telah didapatkannya mealui tahapan riset sebelumnya.

Hal selanjutnya melakukan tahapan pra produksi film, siswa mencari lokasi dan mempersiapkan property yang akan digunakan termasuk tolls alat rekam. Tidak harus menggunakan kamera DSLR atau mirrorless, siswa juga bisa menggunakan kamera ponsel. Jika tahapan pra produksi sudah dilalui, maka tahap selanjutnya adalah produksi film dokumenter. Tim produksi yang telah dibagi jobdeks nya menjalankan sesuai arahan koordinator produksi. Setelah tahapa produksi selesai, berlanjut pada tahap pasca produksi dengan melakukan editing video yang sudah diambil dan juga menyiapkan platfrom untuk mempublikasikan film seperti Youtube, dan juga menyiapkan penayangan di kelas dengan membuat poster.

Ketika semuanya sudah selesai, waktunya menyaksikan hasil produksi film bersama-sama, guru bisa mengambil penilaian dari awal proses hingga akhir pembuatan film dokumentasi. Bisa juga guru memberikan penghargaan kepada tim produksi terbaik, atau dengan viewers dan like terbanyak di Youtube. Dengan model belajar ini, siswa akan mendapat pengalaman yang berkesan untuk memahami peristiwa sejarah secara utuh, karena siswa langsung mempraktekan dan berada dalam situasi sesuai latar peristiwa sejarah yang diajarkan.

Post Terkait

TTS, Teka Teki Seni
26 Agu 2023

TTS, Teka Teki Seni

0 Komentar

KELUAR